Dompet Hilang bawa “BERKAH” atau “BENCANA”? I

14Jan08

wallet, dompetSeumur-umur baru kali ini kehilangan barang berharga, sebuah dompet. Gk pernah sedikit pun kepikiran bakal hilang. Sewaktu hilang pun, gk begitu berasa, gk sedih, gk kesal, atau shock, cuma sedikit bingung. tapi setelah hilang…..^^

Oktober 07

Nah, kejadiannya tuh begini. Hari itu Jumat, seusai mengikuti salah satu kegiatan organisasi, saya pun pergi menuju bank yang terletak di dalam kampus untuk mengurus sedikit administrasi. Setelah urusan di bank selesai, saya pun beranjak ke kos. Waktu keluar dari bank, saya tersadar kalau di luar hujan lumayan deras. dengan bermodalkan payung, dengan sedikit kerepotan melangkah ke luar kampus.

Di tengah jalan, saya mampir dulu ke warteg untuk membeli makanan. Tidak seperti biasanya, sebelum masuk, saya memeriksa dulu dompet saya. Di saku celana tidak ada, di tas ransel juga tidak ada. Kemana dompet saya? Kembali saya periksa satu-satu saku celana dan tas saya. Ternyata tidak ditemukan juga. Hilang?? ah, tidak mungkin, mungkin ketinggalan di bank saja.

Mungkin karena tampak kebingungan, ibu “warteg” langsung berkata : “De, makan aj dulu, bayarnya ntar aj?”. Karena masih bingung kemana dompet saya, saya pun menjawab”Hmn….tar aj de, bu. Mw cari dompet dulu.” Pulanglah saya ke kos, mencoba mencari lagi, siapa tahu keselip atau ketinggalan di kos. 10 menit ‘bongkar2’ kos, tetap saja tidak ada hasilnya. Saya pun memutuskan untuk mencarinya dengan menelusuri jalan yang saya lewati tadi. Dari kos ke kampus sambil hujan-hujanan.

kira-kira 200m jalan terlalui tapi masih juga tanpa hasil. “Hmn..kali-kali ketinggalan di bank?” Setelah ditanya, satpam Bank bilang kalau tidak ada yang tertinggal. Tiba-tiba saya teringat soal kartu ATM, memang sih, tidak ada banyak uang, cuma lumayanlah buat anak kos. Bisa ‘mati’ tanpa kartu ATM. Sumber uang satu-satunya.^^

Ketika ingin memblokir kartu ATMnya, satpamnya lagi-lagi bilang kalau harus lapor Protekom dulu soal kehilangan. Akhirnya pergilah saya menuju protekom, melaporkan soal kehilangan dompet saya.

Karena tidak puas, belum menemukan dompet yang hilang, kembali saya telusuri jalan menuju kos, walau tidak sebegitu antusias tadi. Masih dengan hujan-hujanan. sekali lagi tanpa hasil, saya pun kemudian meyakinkan diri kalau dompet itu benar-benar sudah hilang. Kemungkinan kecil sekali untuk ditemukan.

Konsultasi pada kakak(sebagai korban kejadian yang sama setahun yang lalu) pun dilakukan lewat sms, mencari tahu bagaimana prosedurnya kalau dompet hilang. Katanya no 1, buat surat kehilangan di kantor polisi.

MISSION I : BUAT SURAT KETERANGAN KEHILANGAN DARI POLISI

….to be continued



9 Responses to “Dompet Hilang bawa “BERKAH” atau “BENCANA”? I”

  1. 1 zanif

    minta gambar dompetnya…
    semoga diganti dengan yang jauh lebih baik

  2. 2 sita

    aku juga lg kehilangan dompet nih..
    cuma aku heboh bgt,ga bisa makan,ga bisa tidur
    kebetulan aku jg ank kost
    sim,stnk,ktmktp dan msh banyk lagi hilanggg
    oh no,,, sekarang cm bisa ngarep tuh dompet bisa di balikin ke aku lagi…

  3. 3 Roy

    ilang ajah tuh dompt!!!!!
    berkahnya pasti berlimpah!!!!!!!!!
    “amin”

  4. 4 Ihsan

    dompet aq jga ilang., ,.haduch lupa nyimpen, mpe nyari2 drmah stiap sudut rumah . gk ada, mpe bdan aku tepar gni. , .,huft. . . . aku pelupaaaaaaa…

  5. 6 vein

    emank gg enag ea kalo ngrasa kek gtu …
    akku juga kehilangan tadi malam ..
    hikz😦

  6. 7 sunil

    kalok aku sih gak pa2 kehilangan dompet yg jelas bukan akunya aja yg ilang,,,,hehehehhehe

  7. Mo… Dompet gue juga ilang awal bulan ini..

  8. 9 Andy

    aku juga hilang nih, kayaknya dicuri sama temen sendiri soalnya dimobil hilangnya,
    kepalaku puyeng banget, isinya uang 500rb , bayangin loh, terus sim stnk ktp atm nota pembelian wah budrek deh kepala ini, rasanya udah putus harapan untuk hidup,


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s


%d blogger menyukai ini: